Mencari Oleh-oleh Khas Surabaya

Sudah lebih dari 10 tahun tinggal di Surabaya yang hari ini (31 Mei) berulang tahun ke-712, tetap saja hingga sekarang gw masih bingung apa sebenarnya oleh-oleh khas Surabaya yang bisa diberikan kepada keluarga atau kenalan yang berkunjung. Gw tetap gak tahu apa yang bisa dibawa untuk dibanggakan sebagai buah tangan dari Surabaya ketika mengunjungi keluarga atau teman di kota lain ๐Ÿ˜ฅ

Tentunya bentuk oleh-oleh yang gw maksud bukan berupa makanan basah, tetapi makanan kering atau barang yang bisa diidentikkan dengan kota Surabaya. Kira-kira sejenislah dengan kaos Joger, sosis Titiles, kacang Bali dari Bali, bakpia pathok dan kaos Dagadu dari Jogja, molen dari Bandung, sirup markisa dari Makassar, bagea dari Ternate, dan kain Karawang dari Gorontalo.

Selama ini, biasanya gw hanya membawakan sejenis camilan dan makanan kering seperti kerupuk belinjo, kerupuk udang, kripik belinjo, udang “Bu Rudy”, dan kue belinjo “Anda” atau “88”. Padahal kalo ditelusuri lebih lanjut, setahu gw, jenis camilan seperti kerupuk belinjo dan kerupuk udang berasal dari Sidoarjo. So, bisa dibilang mungkin hanya dua nama terakhir yang termasuk produk buatan Surabaya. Hiks… ๐Ÿ˜ฅ Gw sendiri masih kurang sreg mengusung keduanya sebagai oleh-oleh khas Surabaya… ๐Ÿ˜

Hmm, mungkin ada yang bisa ngasih tahu gw apa sebenarnya oleh-oleh khas Surabaya? :roll:

Tweet about this on Twitter0Share on Facebook3Share on Google+1Email this to someonePrint this page

Baca juga:

57 comments on “Mencari Oleh-oleh Khas Surabaya

  1. oleh2 yg berwujud “camilan kering” khas surabaya itu kerupuk teripang sama kerupuk terung, itu dari hewan laut, di kenjeran banyak, panen raya juga ada…
    emang sih, khas surabaya itu lebhi banyak dan enaknya di makanan basah, bukan kue..

  2. Ada tuh oleh2 khas surabaya, kaos dgn kata2 kyk dagadu gitu di jln adityawarman klo gak salah. Ama bolu lapis surabaya/ spiku. Jg bisa pia kembang jepun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *