Menonton Aksi Tiga Pendekar Gitar di Surabaya

Nampaknya musik jazz semakin mendapat tempat di hati masyarakat kota Surabaya yang oleh banyak pihak dikenal sebagai kotanya penggemar musik rock. Tengok saja sederet pertujukan musik jazz yang digelar belakangan ini, rata-rata mampu menyedot penonton dalam jumlah cukup banyak. Salah satunya adalah konser dari kelompok Trisum yang digelar di Ballroom JW Marriott Hotel Surabaya Senin malam, 3 April 2006. Surabaya menjadi kota ke-2 dari rangkaian tur 6 kota yang disponsori oleh sebuah perusahaan rokok.

Meskipun molor satu jam dari jadual semula, namun sekitar 1000 orang penonton yang hadir saat itu tetap saja memberikan sambutan yang meriah begitu para pendekar gitar Trisum muncul di atas panggung. Dewa Budjana, Tohpati, dan Balawan tanpa basa-basi langsung menghantarkan Cublak-cublak Suweng.

tohpati

Selanjutnya, berturut-turut ketiga pendekar gitar itu tampil solo dengan iringan Sandy Winarta (drum) dan Indro Hardjokoro (bass). Ketika giliran Tohpati, ada Eugen Bounty yang juga membantu dengan permainan clarinet-nya. Budjana yang hadir dengan nuansa musik tradisinal mengusung permainan kendang dari Jalu G. Pratidina dan alunan suling dari M. Saat Syah.

budjana

Sementara Balawan meskipun hanya dengan iringan drum dari Sandy Winarta namun tampil tak kalah memukau. Agak berbeda dengan kedua rekannya, Balawan mencoba tampil lebih komunikatif dengan penonton. Penonton terlihat terkesima saat Balawan memunculkan suara-suara unik seperti suara gamelan dan orang berbisik dari gitarnya. Aplus panjang terdengar beberapa kali membahana dari arah penonton. Pertunjukan Trisum malam itu seakan menjadi pelepas dahaga bagi penggemar musik jazz di Surabaya. Sayangnya, pengaturan lampu panggungnya terasa kurang maksimal sehingga secara visual menjadi kurang nyaman. Gangguan pada sound system-nya juga sempat terjadi beberapa kali.

balawan

Selama dua jam, tidak kurang dari 14 nomor jazzy dihadirkan di atas panggung yang agak rendah itu, termasuk aksi solo drum dan bass dari Sandy dan Indro. Rupanya penonton masih belum puas. Buktinya, begitu lagu Lalu Lintas dan Mahabarata yang tadinya diumumkan sebagai dua lagu terakhir usai dimainkan, sebagian besar penonton masih bertahan sambil berseru “lagi.. lagi…” Dan, bisa ditebak, ketiga pendekar gitar pun muncul lagi di atas panggung dan langsung mengusung La Fiesta dan Turkish March yang benar-benar menjadi penutup. Ketika semuanya benar-benar selesai, standing applause diberikan oleh penonton yang kemudian langsung memburu CD dan DVD yang dijual di dekat pintu masuk.

Sambutan penonton Surabaya yang tergolong luar biasa itu ternyata cukup mengejutkan personil Trisum sendiri. Balawan, misalnya. Ketika ditemui usai konser, dia mengatakan kalo sambutan penonton Surabaya paling bagus dibanding dua kota sebelumnya. “Bagus banget. Gak nyangka penontonnya. Biasanya di sini kan ngerock gitu tapi (malam ini penontonnya) bisa tinggal sampai selesai, ” ujar Balawan yang bersama Trisum akan merilis album tahun depan.

Print Friendly, PDF & Email

Baca juga:

12 comments on “Menonton Aksi Tiga Pendekar Gitar di Surabaya

  1. #1, gitu kok bangga? *mandang prihatin*
    #2, yoih.. tiap ganti jenis suara, dia sambil injek2 alat di bawah.. (gak tau namanya)
    #, coba kontak ke venue-nya. utk bandung kayaknya main di preanger

  2. emang keren abeeezzzz…
    gw ngiler liat toh pati budjana n balawan!!! klo mereka bikin album bareng pasti langsung gw sikat abez dari toko baik kaset n cd nya!!!

    ben ok jg ya review yg ada dsni :”>

  3. duuuh…!!Bang Balawan kpn acr Trisum ada d ShowRockBaya Lagi??aq penaaran ni ma efekny abang yg bs nyiptain suara kendang n gamelan.
    Bang,,ajarin aq carany agar jari2 kita bs bermain scara independent!sehingga bs bwt tekhnik touching kayak pny abang…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *