Dunia dari Nol Lagi di Mata Roland Emmerich

2012

Setelah bolak-balik kehabisan tiket, akhirnya saya bisa juga menonton 2012 di Tunjungan 21 beberapa hari lalu.

Apakah saya termasuk yang penasaran dengan film itu? Iya, betul. Tepatnya, saya penasaran ingin melihat bagaimana visualisasi bencana super dahsyat dihadirkan Roland Emmerich (sutradara sekaligus produser) dalam filmnya kali ini. Apakah efek visualnya bakal lebih gila-gilaan dibandingkan beberapa filmnya terdahulu soal bencana dalam berbagai versi? Atau malah biasa-biasa saja?
(more…)

ยป

The Day Before Today and Yesterday

Weekend kemarin seru deh! Sabtunya, gw sama istri ke Plaza Tunjungan, makan di Mi Bakom. Pulangnya mampir di McD Darmo pesan item-temnya yang serba 5000+PPN itu, kayak beefburger, regular fries, chicken nugget, milo, dan orange juice. Nyam.. nyam.. nyam.. kenyang! ๐Ÿ˜€ Sebenarnya, pulang dari McD kita mo mampir Martabak Holland, tapi udah keburu tutup…

Besok Minggunya, kita berdua bareng Lucky, Yanti, Ian, dan Sisco (si turis dari Amrik) jalan ke Supermall / PTC. Sempat-sempatnya kita makan dulu di Bakmi Naga sebelum nonton The Day After Tomorrow padahal waktunya udah mepet bgt dengan jam mainnya… ๐Ÿ˜€ Hasilnya, sempat ketinggalan dikit bagian depan film itu… ๐Ÿ™ ๐Ÿ˜ฅ

Karena si Sisco mo nyari oleh-oleh buat istrinya, akhirnya kita pencar. Gw dan istri masih jalan-jalan dulu. ๐Ÿ˜€ Kita sempat mampir di de plaats yang jualan panekuk, tidak terlalu enak sih… hitung-hitung nyoba cafe baru aja… Abis itu lanjut liat-liat PTC yang isinya masih banyak yang kosong dan sepi itu (hiih.. syerem). PTC itu sepertinya mo dibikin kayak Pasar Atum ‘kali ya, abis liat banyak stan yang mirip dengan yang ada di Pasar Atum. Tetapi, apa bisa rame ya? ๐Ÿ˜‰

Terakhir, sebelum cabut, kita ke matahari dan Market Place. Wuih, what a nice weekend! ๐Ÿ˜€

Btw, filmnya sendiri top banget deh! Seru! Apalagi setting-nya, wuih asik banget. Paling seru liat gimana gedung-gedung pada membeku… ck ck ck! Om Roland Emmerich jago deh! Sayangnya, konflik-konflik kecil yang ditampilkan terkesan hanya sebagai tempelan aja.. seperti soal (kenapa hanya) serigala yang lepas dari kandang…

Btw, gw kok sempat merasa ada adegan yang ‘aneh’ banget pas diliatin heli yang lewat di gedung Capitol Record… ukuran helinya sama besar dengan ukuran gedung… salah pasang miniatur heli atau gw salah liat ya? ๐Ÿ˜€

Gimanapun, film itu tetap RECOMMENDED deh! Kalo sempat, gw pengen nonton lagi! ๐Ÿ˜‰

ยป