Kisah Kasih Wonder Woman di Zaman Perang Dunia

Setelah Batman v Superman dan Suicide Squad yang mengecewakan, sebenarnya saya gak mau berharap terlalu banyak dari film Wonder Woman yang juga rilisan DC Comics. Tetapi, ternyata film arahan Patty Jenkins yang mulai diputar sejak 31 Mei 2017 lalu di Indonesia ini agak berbeda jika dibandingkan kedua film tadi itu.

Diawali dengan suguhan pemandangan indah lanskap sebagian kota Paris, terutama area sekitar Museum Louvre. Kemudian tampak sosok Diana Prince alias Wonder Woman (Gal Galdot) yang bekerja di tempat itu. Ia baru saja menerima kiriman paket berisi fotonya saat terlibat dalam Perang Dunia I. Foto itu kemudian membawa ingatannya kembali ke kenangan kisah kasihnya di masa silam.

Kasih? Ya, kenangan yang tersaji tidak hanya seputar kisah masa kecilnya di pulau Themyscira sebagai anak dari Ratu Hippolyta (Connie Nielsen), kepala suku Amazons yang semuanya cewek. Kemunculan tiba-tiba seorang pilot sekaligus mata-mata bernama Steve Trevor dan pasukan tentara Jerman yang mengejarnya, yang entah mengapa bisa menembus kabut yang selama ini menyembunyikan pulau itu dari dunia luar, mengubah perjalanan hidup Diana. Termasuk dalam urusan asmara.

Mirip dengan foto yang dikirim oleh Bruce Wayne. Beda warna… PHOTO: Warner Bros.

Dalam pertempuran di pantai, suku Amazons berhasil mengatasi serangan pasukan Jerman dengan aksi yang mengagumkan tetapi harus kehilangan Jendral Antiope (Robin Wright) yang tertembak peluru lawan dalam melindungi sang keponakannya, Diana. Mereka kemudian mengorek keterangan dari Steve mengenai apa sesungguhnya yang terjadi di luar sana dengan menggunakan Laso Kebenaran, agar tidak dibohongi.

Terpengaruh (dan terpesona) dengan cerita soal perang dunia dan mengira semua itu disebabkan oleh dewa perang Ares, Diana lantas memutuskan berlayar meninggalkan pulau bersama Steve dengan bermodal Laso Kebenaran dan juga pedang “godkiller” yang disebut sebagai peninggalan dewa Zeus. Tujuannya adalah untuk menemukan dan melenyapkan Ares. Sebuah rahasia besar menyangkut dirinya, yang tidak diceritakan oleh sang ibu, ikut membayangi kepergiannya.
(more…)

»

Belajar Menyapa Penggemar via Video dari Simple Plan

Perkembangan teknologi yang semakin pesat membuat selebritas zaman sekarang semakin mudah menyampaikan kabar kegiatan atau sekadar menyapa fans. Tidak lagi harus lewat surat berprangko atau menunggu diliput televisi atau media lainnya.

Para pesohor cukup berkicau menyapa penggemar via Twitter, misalnya. Mudah, tidak ribet, dan efektif.

Para artis musik juga lumrah mengunggah sekaligus memamerkan video musik dari setiap lagu yang dirilis dengan memanfaatkan layanan berbagi video seperti YouTube. Promosi lagu baru jadi lebih mudah.

Bagaimana dengan urusan memberi kabar atau menyapa penggemar secara berkala lewat video yang diunggah ke YouTube? Mungkin untuk urusan yang satu ini perlu belajar dari Simple Plan.

Meski menyukai lagu-lagunya, saya sebenarnya bukan termasuk dalam barisan penggemar berat yang selalu mengikuti sepak terjang Simple Plan. Makanya, ketika belum lama ini saya mengetahui keberadaan akun resmi Simple Plan di YouTube, saya agak terpukau melihat konten yang ada.

Ternyata mereka cukup rajin mengisinya. Akun grup musik asal Kanada itu tidak hanya berisi kumpulan video musik seperti kebanyakan artis musik lainnya. Di dalamnya ada juga sederet rekaman video yang berisi sapaan terhadap para penggemar dan cerita perjalanan mereka saat tur ke berbagai negara. Di situ, mereka semacam ngeblog lewat video atau istilahnya vlog.

(more…)

»

Diundang ke Mozilla l10n Workshop 2017 di Taipei

Bulan April lalu, saya berkesempatan berkunjung ke Taipei, Taiwan. Berlibur? Bukan. Saya menghadiri undangan acara Mozilla l10n Workshop 2017 yang berlangsung selama dua hari. Tepatnya, 22-23 April 2017.

Mozl10nTPE
Halo Taiwan!

Sebelumnya, untuk wilayah Asia, acara serupa pernah diadakan di Bangkok, Thailand (2015) dan Kuala Lumpur, Malaysia (2016).

Dalam acara di Taipei kali ini, pesertanya terdiri atas para pelokal (localizer) yang berasal dari 11 negara di Asia. Dari Indonesia, selain saya juga ada Eljuno Kasih dan Fauzan Alfi. Sementara staf Mozilla yang hadir berjumlah empat orang seperti tahun-tahun sebelumnya. Yaitu, Francesco Lodolo (Flod), Axel Hecht (Pike), Peiying Mo, dan Gary Kwong.

Mozl10nTPE
Ruangan di kantor Mozilla Taiwan yang digunakan untuk lokakarya selama dua hari. FOTO: BENNY CHANDRA.

Dari Surabaya, saya terbang ke Taiwan via Singapura dengan China Airlines. Asyiknya, untuk penerbangan siang hari dari Singapura (SIN) ke Taipei (TPE), maskapai berkode CI itu menggunakan pesawat Airbus A350 yang terbilang masih sangat baru.

Di antara logo-logo kantor Mozilla. FOTO: FAUZAN ALFI.

(more…)

»

Yang Terbaik, Bukan yang Terpopuler

Grammy Awards ke-53 memang telah berlalu, tapi mungkin sampai sekarang masih ada yang belum hilang rasa terkejutnya ketika Esperanza Spalding diumumkan sebagai Artis Pendatang Baru Terbaik (Best New Artist), mengungguli beberapa nama lain seperti Mumford & Sons, Florence & The Machine, serta yang terbilang lebih populer macam Drake dan… Justin Bieber. Benar-benar sebuah kejutan.

Saya sendiri termasuk orang yang tidak menyangka hasilnya akan seperti itu. Tapi setelah mencari tahu lebih lanjut dan menyaksikan rekaman pertunjukan Esperanza Spalding, saya rasa penyanyi yang juga pemain bas jazz itu memang pantas menyandang gelar terbaik dari acara tahunan yang diselenggarakan oleh National Academy of Recording Arts and Sciences (NARAS) atau The Recording Academy tersebut meskipun tetap saja harus diakui selama ini dia memang tergolong kurang populer.

Namun, di luar semua itu, sebenarnya ada pelajaran berharga yang bisa diambil dari peristiwa tersebut. Bahkan mungkin bisa berguna juga bagi perkembangan dunia musik di Indonesia. Apakah itu?
(more…)

»

1 » 318123...2040...» »